April 10, 2024

Jangan salah, Acer Predator XB3 XB323QK adalah salah satu panel gaming kelas atas. Kami membicarakan 32 inci, 4K, penyegaran tinggi, teknologi panel IPS, dan konektivitas komprehensif termasuk HDMI 2.1. Semuanya baik.

Ada opsi tampilan yang lebih besar, pastinya. Ada layar yang lebih cepat dengan penyegaran yang lebih tinggi, rasio aspek yang lebih luas, dan teknologi tampilan yang lebih bagus termasuk lampu latar mini-LED dan, terakhir, bahkan panel OLED. Namun jika 27 inci 1440p telah menjadi pilihan default bagi para gamer cerdas selama 10 tahun terakhir, kombo 32 inci 4K dan (setidaknya) 120Hz ini semakin cenderung menjadi standar untuk dekade berikutnya, untuk informasi monitor gaming canggih lainnya di ulasan monitor benq ew3270u 4k.

Anda mungkin langsung mempertanyakan hal itu karena beban GPU yang melemahkan yang dihasilkan oleh monitor 4K mana pun. Yang pasti, Anda memerlukan GPU kelas atas untuk memaksimalkan penyegaran 144Hz Acer Predator XB3. Memompa keluar delapan juta piksel dengan penelusuran sinar 144 per detik adalah tugas komputasi yang menakutkan. Namun, tampaknya hampir pasti bahwa kartu grafis generasi berikutnya dari AMD dan Nvidia akan memberikan kinerja dua kali lipat dari GPU yang ada. Jika itu terjadi, 4K tiba-tiba menjadi jauh lebih relevan.

Di tempat lain, Anda mendapatkan dukungan sinkronisasi adaptif, tetapi tidak ada modul Nvidia G-Sync, yang bisa dibilang bukan kerugian besar. Konektivitas mencakup DisplayPort 1.4 dan sepasang soket HDMI 2.1, memastikan akses ke penyegaran minimum 120Hz. Anda harus menggunakan soket DisplayPort 1.4 untuk 4K 144Hz penuh. 240Hz juga tersedia pada 1080p jika latensi lebih rendah tetapi pada resolusi interpolasi adalah pilihan Anda.

Konektivitas HDMI juga menjadikan ini alat yang sempurna untuk menggabungkan PC dengan salah satu konsol berkemampuan 4K@120Hz terbaru. Acer juga menyertakan tidak hanya konektivitas USB Type-C dengan pengiriman daya tetapi juga sakelar KVM. Ini benar-benar konektivitas yang komprehensif, meskipun antarmuka USB Type-C dibatasi hingga 65 watt, yang bagus untuk laptop tipis dan ringan tetapi sedikit ringan untuk kinerja portabel yang sebenarnya.

Oh, dan jika Anda peduli dengan hal semacam ini, ada pencahayaan LED RGB yang dapat dikonfigurasi di bagian belakang sasis utama. Omong-omong, ini adalah makhluk yang tampak agak kuno meskipun bezelnya tipis. Tetap saja, dudukan logam yang subur direkayasa dengan baik dan menawarkan berbagai penyesuaian termasuk ketinggian, kemiringan, putar, dan rotasi.

Tapi apa yang paling penting, yaitu bagaimana binatang ini berperilaku? Ini bukan zinger out of the box, itu sudah pasti. Berjalan dalam mode SDR default, kecerahan maksimum jauh dari 400 nits yang diklaim. Cukup membosankan dan mengecewakan, bahkan dengan lampu latar disetel ke maksimum.

Untuk membuka beberapa pop visual, Anda perlu mengaktifkan HDR di dialog properti tampilan Windows, lalu menaikkan pengaturan kecerahan SDR. Pada titik mana, ya, ini jauh lebih seperti itu. Warnanya benar-benar mendesis dan ada kontras yang masuk akal untuk monitor IPS meskipun kalibrasi pabrik cenderung merusak detail pada gambar yang lebih cerah. Lebih tepatnya, kemampuan untuk meningkatkan kecerahan lebih lanjut dalam mode SDR konvensional akan jauh lebih disukai. Harus menjalankan mode HDR untuk mendapatkan konten SDR yang terlihat cukup hidup memang agak canggung.

Jika kualitas gambar secara umum memiliki kekhasan yang aneh, pengalaman bermain game adalah kemenangan yang lebih jelas. Sebagai permulaan, panel ini akan cukup cepat untuk semua kecuali pecandu esports yang paling menuntut. Ya, sekarang sulit untuk melupakan kecepatan dan ketajaman yang luar biasa dari monitor OLED Alienware yang baru dan hanya sedikit lebih mahal. Namun seiring berjalannya panel IPS, Acer Predator XB3 adalah yang terbaik. Sebagai catatan, Anda mendapatkan opsi overdrive dua tingkat piksel di menu OSD. Pengaturan tercepat melepaskan beberapa overshoot yang jelas dan jelek, tetapi mode ‘standar’ memberikan hasil yang baik dan buram rendah, untuk membeli monitor gaming terbaru Anda dapat membelinya di Sell Gaming Monitor Singapore.

Tentu saja, penyegaran 144Hz menghasilkan gameplay yang lancar dan latensi rendah asalkan Anda memiliki GPU yang mampu menjalankan semua delapan juta piksel. Omong-omong, detail visual semata yang disampaikan oleh resolusi 4K asli tidak pernah usang. Jangan biarkan siapa pun memberi tahu Anda bahwa ini bukan peningkatan yang signifikan dari 1440p. Benar-benar. Dan ingat, GPU generasi berikutnya yang akan dirilis akhir tahun ini harus membuat lebih dari 100 fps dalam game yang menuntut pada 4K jauh lebih realistis.

Saat teknologi peningkatan seperti DLS Nvidia dan FSR AMD meningkat, itu hanya akan menjadi lebih benar. Setelah Anda melihat sesuatu seperti Cyberpunk 2077 berjalan dengan segala kejayaannya yang terlacak sinar pada 4K pada panel IPS berkualitas, sulit untuk kembali ke 1440p, apalagi 1080p. Khususnya, panel OLED Alienware tidak menawarkan detail dan kerapatan piksel yang ditawarkan di sini.

Semua itu berarti Acer Predator XB3 sulit untuk dinilai secara keseluruhan. Konfigurasi SDR yang sedikit bermasalah tidak dapat disangkal. Itu terutama benar mengingat XB3 menempati titik harga yang cukup tinggi. Kami berharap monitor semacam ini akan meluncur di bawah $1.000 (£1.000). Tapi kemudian begitu banyak produk yang mahal saat ini. Namun pengalaman bermain game dan rangkaian fitur keseluruhan termasuk konektivitas USB Type-C sangat luar biasa. Hanya tweak firmware kecil yang diperlukan untuk menjadikan ini monitor yang benar-benar hebat. Berikut harapan.

Jika Anda ingin membeli monitor gaming dan perlengkapannya Anda dapat membelinya di Sell Gaming Monitor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *