April 14, 2024

Mata adalah salah satu organ tubuh yang paling penting. Secara kiasan, mereka adalah jendela yang melaluinya kita melihat dunia di sekitar kita. Tetapi peran penting mereka berjalan seiring dengan sifatnya yang halus – bahkan partikel kecil debu, logam, kayu, cairan korosif, dan serangga kecil dapat menyebabkan kerusakan sementara atau bahkan permanen. Efek merugikan tersebut termasuk erosi kornea (yaitu pengikisan lapisan terluar mata), lensa tergores dan dalam beberapa Pelatihan Perusahaan untuk Keselamatan Kerja kasus, tusukan mata yang dapat menyebabkan kebutaan.

Padahal sebenarnya tidak ada tempat di mana bahaya seperti itu tidak dapat terjadi, ada lingkungan kerja berisiko tinggi di mana insiden ini memiliki kemungkinan yang lebih tinggi untuk terwujud. Orang yang bekerja di lingkungan yang berisiko tinggi terhadap bahaya mata harus melindungi mata mereka dari puing-puing yang beterbangan dengan mengenakan kacamata keselamatan kerja.

Kacamata pengaman terbuat dari kaca bening sehingga perlindungan tidak mengorbankan visibilitas yang lebih rendah. Lensa non korektif artinya Pelatihan K3 tidak dirancang untuk meningkatkan penglihatan orang yang sudah menderita gangguan penglihatan seperti rabun jauh dan rabun dekat. Kacamata keselamatan kerja sebagian besar digunakan oleh pekerja di industri konstruksi, profesional laboratorium yang harus menangani bahan kimia dalam pekerjaan mereka, dan industri yang menggunakan logam dan kayu dalam pembuatan atau pemrosesan.

Lingkungan kerja seperti itu terkadang memiliki pecahan terbang, bubuk kimia, dan cairan. Dalam pasangan bata misalnya, partikel logam kecil terlempar ke udara ketika logam dipukul, digergaji atau dipotong. Pekerja laboratorium akan sering berurusan dengan bahan kimia alkali tinggi atau keasaman tinggi yang dapat merusak mata jika tumpah atau jika uji kimia lebih eksplosif daripada yang diantisipasi sebelumnya.

Namun terlepas dari namanya, kacamata keselamatan kerja tidak hanya digunakan di lingkungan kerja. Kacamata pengaman ini juga dapat digunakan oleh perenang meskipun kacamata pengaman yang dimaksudkan untuk air harus tahan air saat dipakai. Kolam renang dengan air yang telah banyak diolah dengan klorin (bentuk umum perawatan di kolam renang umum) dapat menyebabkan iritasi mata yang menyakitkan, suatu kondisi yang disebut sebagai sengatan klorin. Namun banyak perenang enggan memakai kacamata keselamatan kerja di bawah air karena kacamata menghalangi penglihatan tepi.

Selain mencegah benda dan cairan masuk ke mata, kacamata keselamatan kerja juga dapat berguna dalam situasi di mana hembusan angin sakal yang kuat dapat menyebabkan mata kering. Contoh yang baik adalah ketika seseorang mengendarai sepeda motor – hambatan angin yang kuat dialami oleh pengendara. Mengenakan helm standar tanpa kaca depan tidak akan cukup karena hanya dimaksudkan untuk melindungi kepala jika jatuh. Kekeringan mata pada akhirnya dapat menyebabkan gangguan atau penglihatan kabur.

Penelitian telah menunjukkan bahwa cedera mata di lingkungan kerja dapat dikurangi sekitar 90% hanya dengan mengenakan kacamata pengaman. Dalam hal perawatan mata, mencegah jauh lebih baik daripada mengobati.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *