April 12, 2024

Memberi Hoatzin perbedaan menjadi spesies burung paling aneh di Bumi bukanlah prestasi kecil ketika seseorang memperhitungkan burung-burung aneh seperti flamingo merah muda dan sangat kurus, penguin yang tidak bisa terbang, suka dingin, berparuh pisang, toucan berwarna cerah, dan kiwi nokturnal berbulu. Namun demikian, banyak karakteristik aneh Hoatzin (termasuk namanya yang terdengar aneh) memastikan bahwa orang aneh berbulu ini dengan mudah mengalahkan keanehan burung lainnya dalam memenangkan hadiah sebagai paling aneh.

Pertama-tama, ahli taksonomi burung tidak sepenuhnya jelas tentang apa yang paling erat kaitannya dengan Hoatzin. Saat ini ditempatkan dalam keluarganya sendiri, burung unik ini juga dianggap berkerabat dengan kelompok burung yang beragam seperti burung kukuk, burung pegar, dan bahkan dinosaurus berbulu. Hanya perlu sekali melihat Hoatzin untuk memahami mengapa ahli taksonomi sampai pada kesimpulan seperti itu. Seukuran burung pegar, Hoatzin memiliki ekor panjang, pendek, sayap lebar, dan paruh pendek seperti banyak spesies burung kukuk dan belibis sedangkan hipotesis dinosaurus berbulu muncul karena Hoatzin muda memiliki cakar di sayap mereka.

Secara keseluruhan, Hoatzin adalah burung yang tampak cukup eksotis dengan jambul yang sangat panjang, telanjang, kulit biru di sekitar mata yang menatap, berwarna terang, bagian bawah yang mengembang, dan bagian atas berwarna coklat kemerahan dengan garis-garis dan bercak keputihan. Penampilan aneh dan agak prasejarah yang dikombinasikan dengan kecenderungan lesu juga membuat Hoatzin menjadi subjek yang bagus untuk fotografi burung. Mereka kurang lebih terbatas pada lembah Amazon dan hidup di hutan bakau dan habitat sungai di tepi danau oxbow, rawa-rawa, dan hutan banjir. Umum di banyak daerah di timur Peru, Hoatzins sangat mudah dilihat dan difoto di danau oxbow di Tambopata Reserve serta di dekat habitat air di sekitar Iquitos.

Beberapa fakta menarik lainnya tentang Hoatzins:

-Hoatzin adalah herbivora Hoatzin tumbuh subur dengan pola makan daun. Mereka pada dasarnya arboreal, burung pemakan rumput dan mengkonsumsi vegetasi dari berbagai spesies tumbuhan. Untuk mencerna bahan tanaman, mereka menggunakan fermentasi bakteri dengan tanaman khusus berukuran besar. Prosesnya mirip dengan ruminansia seperti sapi dan unik di antara burung.

  • Hoatzin memiliki sayap tetapi jarang terbang- Mereka memiliki sayap yang berfungsi dengan sempurna tetapi merupakan penerbang yang lemah karena tanaman mereka yang besar memakan ruang yang dibutuhkan oleh otot yang menggerakkan sayap.
  • Hoatzin juga dikenal sebagai “Stinkbirds” oleh masyarakat Amazon- Hoatzin tidak hanya terlihat aneh, tetapi juga baunya tidak enak. Produk sampingan dari sistem pencernaan mereka yang aneh adalah bau seperti kotoran yang dapat dibedakan saat berada sangat dekat dengan mereka. Hoatzin tidak dimakan oleh masyarakat Amazon karena alasan ini.
  • Hoatzin muda memiliki cakar di sayapnya- Dalam hal ini, Hoatzin muda agak mirip dengan Archaeopteryx meskipun mereka tidak diyakini berkerabat dekat dengan dinosaurus berbulu purba yang sudah punah itu. Cakar digunakan untuk memanjat di sekitar vegetasi lebat yang dipenuhi tanaman merambat yang mereka huni.
  • Young Hoatzins berenang untuk melarikan diri dari predator- Saat terancam oleh elang atau predator arboreal lainnya, bayi Hoatzins jatuh ke dalam air. Mereka kemudian berenang di bawah permukaan sampai mereka bisa naik kembali ke vegetasi tepi sungai.

Anda dapat mengunjungi harga burung jika Anda menginginkan informasi lengkap seputar burung, di sana Anda akan mendapatkan banyak informasi lengkap tentang burung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *